Jumat, 02 Desember 2011

Download album terbaru alesana 2011


Dirilis: 18 Okt 2011
Genre: Post-Hardcore, Metalcore
Label: Epitaph Records
Jumlah Tracks: 16
Suara secara keseluruhan adalah garing dan menyegarkan dan hanya ada beberapa lagu yang mengecewakan. Ini yang dikatakan tentang album lagu enam belas, jadi yang buruk sedikit jumlahnya. Ini banyak untuk mencerna, tetapi itu adalah mendengarkan besar.

Sound: "A Place Where The Sun Is Silent"adalah Alesana 's 2011 rilis, tindak lanjut untuk 2010 rilis mereka "Kekosongan" dan rilis pertama mereka di Epitaph Records. "Kekosongan ini" adalah album konsep yang berputar di sekitar ide-ide dari Edgar Allen Poe dan album baru ini sebenarnya didasarkan pada Dante 's "Inferno". Ide-ide dari album ini dan band pada umumnya mungkin datang dari sebagai sombong sedikit, tapi apa yang datang dari sebagai pretensi sebenarnya jumlah menjadi terlalu ambisius, dan bahkan yang tidak selalu berarti buruk. Album ini dibagi menjadi dua "tindakan": "Babak I - Gate" dan "Undang-undang II - Masih Immortal".

Yang sedang berkata, Alesana adalah band post-hardcore. Ini adalah album keempat mereka. Rilis terakhir mereka, "The Kekosongan", "memudar Mitos mana Untuk Legend" dan "Di Sayap Rapuh Dari majalah Vanity Dan Wax". Sementara beberapa band menemukan kembali suara mereka dengan setiap rilis, saya suka berpikir bahwa Alesana lebih atau kurang mengasah suara mereka. Sebagai penggemar mereka untuk hampir tiga tahun terakhir, saya pernah mendengar evolusi mereka dan langkah terbesar mereka dalam mengubah suara mereka adalah antara "Pada Sayap Rapuh Dari majalah Vanity Dan Wax" dan "Di mana Mitos memudar Untuk Legenda". Setelah itu, mereka telah fine-tuning sendiri.

Band ini memanfaatkan banyak string dalam album ini, serta piano dan tanduk. Ini perubahan menyegarkan dari rilis masa lalu mereka, yang lebih mengandalkan berat keseluruhan lagu-lagu dan beberapa akustik / piano trek. Mereka benar-benar terdiversifikasi. Saya juga senang mendengar solo gitar yang menunjukkan keahlian beberapa Patrick Thompson 's. Aku suka solo gitar sekarang dan kemudian, dan album ini pasti tidak mengecewakan.

Shawn Mike vokal bersih, yang memandu Anda melalui sebagian besar album yang kasar. Tapi dia memiliki suara yang langsung dikenali dan cocok genre. Dennis Lee jeritan dapat pergi dari terdengar seperti tercekik menggeram dan itu kedengarannya hebat, terutama dalam genre seperti ini yang jenuh dengan seperti suara generik.

Ini adalah pikiran saya di jalur trek album by:

01. "The Dark Wood Of Error" - Ini adalah intro ke album. Ini tidak terlalu musikal, tapi banyak album konsep telah potongan terdengar seperti ini jadi dimaafkan. Ini benar-benar hanya bernyanyi pria dan wanita di atas satu sama lain dan dengan suara menyeramkan berbicara dalam bahasa Italia. Juga beberapa piano yang cukup bermain.

02. "A Forbidden Dance" – Salah satu lagu pertama yang saya dengar dari album. Ini menyegarkan untuk mendengar tanduk dalam lagu dan itu memberinya semacam blitz semacam ballroom merasa, sangat ceria dan energik. Aku seperti ini banyak.

03. "Hand In Hand With The Damned" –
Kedengarannya seperti sebuah lagu Alesana yang khas, tidak ada yang sangat khusus di sini, tapi itu lagu yang solid. Ini berat dan cepat, tapi begitu juga sebagian besar lagu-lagu mereka.

04. "Beyond The Sacred Glass" – clocking in di enam menit, ini adalah lagu terpanjang di album. Beberapa vokal yang bagus terkait dengan mengalahkan pada awal lagu, itu cukup menular. Ada rincian keren setengah jalan dan itu benar-benar melambat dan masuk ke dalam jenis istirahat blues dengan solo sangat bagus. Ini benar-benar menunjukkan keahlian Patrick 's gitar dan menunjukkan bahwa ia adalah jenis reserved tentang itu, karena Alesana tidak benar-benar dikenal untuk solo gitar mereka. Ini adalah memperlakukan nyata dan sorot dari lagu serta album.

05. "The Temptress" – Ini sebuah lagu yang benar-benar menyegarkan, terutama di menit pertama. Irama gitar berdebar benar-benar membawa pulang, ada bagian kata yang diucapkan perempuan di tengah jalan. Setelah ini, meskipun, lagu mengambil kembali dan sangat menyenangkan.

06. "Circle VII: Sins Of The Lion" – Lagu lain yang bocor sebelum album keluar. Vokal dan lirik tidak terkesan saya yang satu ini sebanyak instrumentasi. Gitar dan drum yang berat, berdebar-debar dan tak kenal lelah. Ini jelas sesuatu yang saya mengangguk-angguk saya. Selain itu, itu lagu dilupakan dalam gaya Alesana 's khas.

07. "Vestige" –
Sebuah balada piano sangat bagus dengan string di latar belakang juga, itu juga memiliki penyanyi wanita yang telah di cukup beberapa lagu di album ini dan dalam beberapa lagu Alesana 's lainnya mencakup empat album discography mereka. Tanduk kembali juga, dan itu sebuah lagu yang sangat menyenangkan untuk mendengarkan.

08. "Lullaby Of The Crucified" - Awesome sounding guitar harmonics in the background and chugging rhythm. It’s very catchy, and it even has another solo. About three fourths of the way through, clean vocals stop and it becomes a fiery wall of sound with the guitar solo continuing past the minute mark as well as some strings. It’s a very enjoyable song.

10. "Labyrinth" – Awesome harmonik gitar terdengar di latar belakang dan irama menenggak. Ini sangat menarik, dan bahkan telah solo yang lain. Sekitar tiga perempat dari jalan melalui, vokal bersih berhenti dan itu menjadi dinding api suara dengan solo gitar terus melewati tanda menit serta beberapa string. Ini lagu yang sangat menyenangkan.

11. "The Fiend" – Membuka dengan piano dan drum-roll dan berkembang menjadi salah satu dari lagu-lagu catchy mereka. Aku bahkan mendengar lonceng di latar belakang pada titik-titik tertentu, yang mengagumkan. Penumpukan setengah melalui membawa lagi istirahat lambat dalam lagu yang memberikan cara untuk solo gitar lagi dan tanduk yang lebih. Akhir dari lagu tersebut adalah memperlakukan, dengan gitar menenggak lebih, beberapa drum snare keren yang Anda ingin bertepuk tangan untuk, dan vokal bersih.

12. "Welcome To The Vanity Fair" - Ini dimulai dari yang sangat menyenangkan, itu membuat saya ingin bertepuk tangan untuk itu. Chorus menonjol dan terasa seperti terburu-buru gula dibandingkan dengan "The Fiend". Ada tawa yang sangat dingin terdengar jahat terkait dengan paduan suara. Itu membuat Anda ingin tersenyum dan tertawa bersama dengan itu. Ini adalah jenis hal yang saya suka tentang band, perhatian mereka pada detail kecil seperti ini membuat lagu-lagu mereka keren. Ini ditutup dengan string dan paduan suara itu sekali lagi diikuti dengan rincian, berteriak dan riff yang bagus.

13. "The Wanderer" – Vokal sangat terkesan dengan lagu ini. Ini sebuah lagu pendek dengan piano dan apa-apa kecuali jari-jari patah. Suara wanita yang satu ini kembali. Untuk apa itu lagu, agak pendek, itu sangat menyenangkan untuk mendengarkan.

14. "A Gilded Masquerade" – Namun lain lagu yang bocor sebelum album dirilis. Ini dimulai dengan manis, hampir air mata vokal dan string di awal dan mengambil. Ia memiliki riff cukup keren, vokal menjerit dan bersih. Ini benar-benar bersinar di tentang dua dan tanda setengah menit yang penuh dengan staccato dan riff tekan. Ada bahkan beberapa geng dan solo vokal lain diikuti oleh lebih riffing. Lagu berakhir pada catatan yang lembut.

15. "The Best Laid Plans Of Mice And Marionettes" – Membuka dengan string dan riff gitar dan jeritan berat. Ada bertepuk tangan dalam lagu dan itu benar-benar menambah catchiness tersebut. Saya menyukai riff gitar bersih di seluruh seluruh lagu. Ada lagi istirahat lambat pada akhir dan menyenangkan "woo!" yang memberikan cara untuk solo yang lain.

16. "And Now For The Final Illusion" – Dimulai dengan kata-kata yang diucapkan, yang terasa seperti kemunduran untuk "The Kekosongan". Dia bahkan referensi "Annabel", yang adalah kekasih Para Artis dalam rilis terakhir mereka. Penumpukan instrumental sangat dingin. Lagu mengulangi "kami adalah disalibkan" dengan menyanyikan bawahnya. Akhirnya vokal bersih berhenti dan itu hanyalah nyanyian dan instrumen. Sangat intens. Itu berakhir dengan kata-kata perempuan yang lebih diucapkan dan piano lembut serta derit disonan yang menjadi lebih mengganggu dengan terkekeh dan menghantui meraung. Yang satu ini lebih untuk atmosfer dan memberikan penutupan, tapi itu melakukan tugasnya.

Suara secara keseluruhan adalah garing dan menyegarkan dan hanya ada beberapa lagu yang mengecewakan. Ini yang dikatakan tentang album lagu enam belas, jadi yang buruk sedikit jumlahnya. Ini banyak untuk mencerna, tetapi itu adalah mendengarkan yang besar. / / 9

Lirik dan Bernyanyi: lyrics yang berpusat di sekitar Dante 's "Inferno". Menjadi jurusan bahasa Inggris, saya melakukan backflip ketika saya menemukan bahwa mereka melakukan hal ini dan melompat ke dalamnya segera.

Yang sedang berkata, meskipun aku sudah membaca Inferno, sulit untuk menarik sambungan. Sementara "The Kekosongan" dan yang Poe referensi berada tepat di depan Anda, album ini mengharuskan Anda untuk menemukan makna lirik jika Anda ingin menghubungkan lagu dengan materi pelajaran. Mereka dapat berdiri sendiri baik-baik saja sebaliknya, yang saya pikir penting untuk sebuah band jika mereka ingin untuk memadamkan album konsep. Aku, tentu saja, referensi Coheed Cambria besar Dan.

Secara keseluruhan, lirik album ini dapat dibuat menjadi apa pun yang Anda ingin mereka menjadi. Aku membelinya di iTunes, yang jenis membuat saya merasa seperti aku kehilangan. "Kekosongan itu" datang dengan buklet bercerita dan memberikan narasi dari lagu-lagu. Aku yakin aku akan memiliki lebih banyak untuk mengatakan jika saya membeli salinan fisik album dan tenggelam gigi saya ke dalamnya sedikit lebih dalam, karena aku yakin band yang satu ini adalah memberikan perlakuan yang sama.

Secara keseluruhan, meskipun, Alesana 's rumus liris menulis lagu tentang kehilangan, patah hati, kesedihan, kegilaan, dll masih utuh, jadi saya menemukan ada yang salah dengan hal itu, tetapi tidak ada yang luar biasa tentang hal itu baik. Aku memberikan enam, bukan karena lirik yang buruk, tetapi karena mereka basi. Mereka bekerja dengan baik dengan instrumen, meskipun / /. 6

Kesan: Hardcore penggemar Alesana akan makan ini sampai, tidak ada pertanyaan tentang hal itu. Bagi mereka, ini jelas dianjurkan, tidak lulus itu. Bahkan lagu-lagu aku tidak menemukan menakjubkan harus terkesan kalian. Post-Hardcore fans juga akan menemukan sesuatu untuk seperti di sini, terutama jika mereka telah menikmati rilis Alesana 's sebelumnya. Ini adalah album untuk penggemar Chiodos dan A Drive Skylit.

Saya merekomendasikan ini siapa pun untuk yang ingin menguji air dari genre ini dan mencoba sesuatu yang baru. Saya tidak mendengarkan hardcore posting banyak dan bahkan ini adalah baik mendengarkan aku. Aku pasti akan mengatakan bahwa mereka telah atasnya diri dengan yang satu ini, itu album terbaik mereka pasti.

Apa yang saya sukai album ini:

Keragaman. Banyak instrumen yang digunakan dalam hal ini. Saya suka bagian tanduk dari lagu-lagu mereka. Solo gitar, drum menggelegar, ayat menular dan lirik, dan bahkan beberapa menyenangkan teater. Vokal adalah rasa yang diperoleh, tapi tidak mengecewakan.

Apa yang saya benci / tidak suka tentang album ini:

Seperti dikatakan sebelumnya, lirik yang basi. Mereka bekerja sangat baik dan melakukan pekerjaan mereka, tapi itu kelemahan utama album dalam pendapat saya. Ada beberapa generik, lagu kurang menarik dalam album ini, tetapi jatuh kembali pada kemampuannya sendiri tidak harus benar-benar memukul-dan-rindu.

Lima yang paling mengesankan lagu di album tanpa urutan tertentu:


1. A Forbidden Dance
2. The Temptress
3. Welcome To The Vanity Fair
4. Beyond The Sacred Glass
5. Lullaby Of The Crucified

klik link dibawah ini untuk mendownload album "A Place Where The Sun is Silent"..

download

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Laundry Detergent Coupons